Beginilah Cara Menanam Tabulampot Jambu Air Agar Cepat Berbuah

SerambiBisnis.com - Jika Anda tidak memiliki lahan yang cukup luas untuk menanam tanaman buah, Anda tidak perlu berkecil hati, karena Anda bisa menanamnya dengan metode budidaya tabulampot. Tabulampot merupakan sebuah istilah dari tanaman buah dalam pot. Selain tidak membutuhkan lahan yang luas, budidaya tanaman buah di dalam pot juga akan cepat menghasilkan, bahkan proses perawatannya pun lebih sederhana dan lebih mudah daripada tanaman buah yang ditanam di lahan yang luas.

Sebagaimana kami lansir dari laman Solusi Kebun, ada banyak tanaman buah yang bisa dibudidayakan secara tabulampot, salah satunya adalah jambu air. Jambu air merupakan buah yang cukup disukai sebagian besar orang karena kandungan airnya yang tinggi dan juga rasanya yang manis. Selain itu, menanam jambu air dengan cara tabulampot sangat cocok bagi Anda yang masih awam tentang dunia pertanian karena jambu air tetap dapat berbuah walaupun perawatan yang Anda terapkan ke tanaman tidak terlalu intens.


Nah, apakah Anda tertarik untuk mulai menanam jambu air dalam pot namun masih bingung bagaimana cara memulainya? Pada artikel ini, kami memiliki informasi lengkap perihal tabulampot jambu air. Berikut ulasannya.

Varietas Jambu Yang Cocok Untuk Tabulampot


Jambu air merupakan jambu yang memang asli berasal dari Indonesia, sehingga tentu saja kondisi iklim di Indonesia sangat baik untuk budidaya tabulampot. Jika Anda melakukan metode perawatan dengan benar, biasanya jambu air akan berbuah hingga 2 kali dalam setahun. Berikut merupakan varietas jambu yang cocok untuk dibudidayakan dalam pot.

  • Jambu Cincalo

Cincalo memiliki arti manis dan enak. Nah, dari namanya saja sudah ketahuan jika rasa dari jambu cincalo ini manis sehingga tentu saja akan disukai oleh banyak orang. Ciri jambu cincalo sendiri adalah bentuknya yang mirip lonceng, buahnya tidak berbiji, dan daging buahnya tebal. Warna kulit buahnya sendiri bermacam-macam, ada yang putih dan ada yang merah.

  • Jambu Lilin

Jambu lilin memiliki bentuk yang memanjang seperti lilin, dimana biasanya memiliki panjang antara 4,5 hingga 10 cm. Rasa buahnya sendiri cukup manis dan juga daging buahnya tebal. Buah ini tidak memiliki biji. Warna kulitnya juga dibagi menjadi dua, yaitu merah dan juga hijau.

  • Jambu Apel

Jenis jambu ini dinamakan jambu apel karena memang bentuknya yang sangat mirip dengan buah apel, yaitu berbentuk bulat. Selain itu, rasa jenis jambu ini juga sangat manis, sehingga akan menguntungkan untuk dikonsumsi sendiri atau dijual ke orang lain. Biasanya, jambu apel ini memiliki kulit berwarna hijau, namun setelah tua, warnanya akan berangsur-angsur menjadi putih.

  • Jambu Air Bangkok

Sesuai dengan namanya, jambu tipe ini berasal dari Bangkok di Thailand sana. Karena iklim Thailand dan Indonesia relatif sama, maka tidak ada masalah untuk membudidayakan tabulampot jambu jenis ini di Indonesia. Jambu bangkok memiliki bentuk yang bulat, kemudian kulitnya berwarna merah gelap, biasanya memiliki daging yang tebal dengan rasa yang sangat manis, sehingga akan disukai semua orang.

Persiapan Menanam Tabulampot Jambu Air


Setelah Anda menentukan varietas jambu air mana yang akan Anda budidayakan dengan metode tabulampot, maka langkah selanjutnya adalah mempersiapkan beberapa hal yang diperlukan untuk proses penanaman. Apa sajakan yang harus dipersiapkan? Berikut ulasannya.

  • Pemilihan Bibit

Pemilihan bibit pada tanaman jambu sebaiknya didapatkan dari perbanyakan secara vegetatif, dalam artian bibit merupakan hasil cangkokan atau stek dari tanaman induk yang memang memiliki sifat yang unggul. Ada baiknya Anda mendapatkan bibit dari tanaman induk yang sudah pernah berbuah, sehingga Anda mengetahui secara pasti kualitas tanaman induknya.

  • Pemilihan Media Tanam

Sama seperti tanaman buah pada umumnya, jambu air dapat tumbuh pada tanah yang subur, kaya akan zat hara, penuh dengan kandungan air, dan tidak terlalu asam. untuk melakukan penanaman, maka campurkan tanah yang subur dengan pupuk kandang dengan rasio 1:1. Nah, yang patut dicatat adalah gunakan pupuk kandang yang sudah matang, karena ketika Anda menggunakan pupuk kandang yang belum matang, maka nanti akar jambu akan cepat membusuk.

  • Pemilihan Pot

Untuk tanaman jambu, pot yang Anda miliki haruslah memiliki diameter kira-kira sebesar 50 cm. Anda bebas mau membeli pot dari bahan apa saja, bisa pot dengan bahan semen atau pot dengan bahan plastik. Apapun jenis bahan pot yang Anda pilih, pastikan bahwa pot tersebut tidak mudah pecah dan rusak. Khusus untuk pot dari plastik, pastikan juga bahwa pot tersebut memiliki lubang-lubang di bagian dasarnya untuk memperlancar proses pembuangan air.

Proses Penanaman Tabulampot Jambu Air


Nah, setelah Anda mempersiapkan beberapa kebutuhan seperti yang telah dijelaskan diatas, maka sekarang Anda siap untuk melakukan penanaman bibit tanaman jambu air ke dalam pot. Berikut ini merupakan proses penanaman tabulampot jambu.

  1. Pertama, letakkan batu kerikil kecil-kecil atau pecahan genting rumah yang sudah tidak terpakai pada bagian dasar pot hingga ketinggiannya mencapai 5 cm. Hal ini bertujuan agar nantinya sistem sirkulasi udara dan air pada tanaman jambu bisa berjalan optimal.
  2. Kemudian mulailah memasukkan media tanam yang sudah disebutkan diatas ke dalam pot, yaitu tanah yang subur dan juga pupuk kandang dengan rasio 1:1. Masukkan media tanam tersebut hingga setengah dari isi pot terisi.
  3. Setelah itu, buka polibag bibit jambu dan letakkan bibit tanaman jambu tepat dibagian tengah pot, sehingga nantinya pertumbuhan akar bisa maksimal dan tidak mengganggu pertumbuhan.
  4. Isi kembali pot dengan media tanam berupa tanah subur dan pupuk kandang dengan rasio 1:1. Hentikan pengisian ketika media tanam sudah memiliki tinggi yang berjarak 2 cm dari bibir pot.
  5. Mulailah proses perawatan tabulampot jambu.


Proses Perawatan Tabulampot Jambu


Setelah Anda menanam bibit jambu dalam pot, maka tentu saja Anda perlu merawat tanaman tersebut agar menjadi cepat berbuah. Proses penanaman tabulampot akan menjadi sia-sia jika Anda tidak melakukan proses perawatan dengan benar. Berikut merupakan proses perawatan tabulampot jambu, sehingga nantinya jambu akan menjadi cepat berbuah.

  • Penyiraman

Sama seperti tanaman buah pada umumnya, tanaman jambu juga perlu disiram secara berkala setiap harinya. Lakukan penyiraman setiap 1-2 hari sekali. Jika sedang musim kemarau,. maka siramlah tanaman jambu sehari sekali. Namun jika sedang musim hujan, maka cukup disiram 2 kali sehari. Sewaktu menyiram, perhatikan media tanam dan jangan biarkan air sampai menggenang di media tanam karena hal tersebut akan mempercepat pembusukan akar. Gunakan air dari sumur dan hindari menggunakan air PAM secara langsung karena biasanya air PAM mengandung kaporit yang dapat meracuni tanaman.

  • Pemupukan

Untuk tanaman jambu, proses pemupukan baiknya dimulai setelah usia penanaman berusia 3 bulan. Nah, pemupukan ini akan maksimal jika Anda menggunakan pupuk kandang seperti kotoran domba atau kambing sebanyak 15 kg, kemudian campurkan dengan pupuk TS sebanyak 100 hingga 150 gram. Pemupukan dengan cara tersebut dapat dilakukan cukup 6 bulan sekali.
Selain itu, berikan pupuk NPK dengan rasio 15:15:15 dengan takaran setara dengan 2 sendok makan sekali saja dalam sebulan. Untuk mempercepat proses pembuahan, jangan lupa juga untuk menambahkan pupuk TS, urea, dan KCl dengan takaran setara dengan 3 sendok teh dan juga minyak ikan sebanyak 5 kapsul sekali aja dalam 4 bulan.

  • Pemangkasan

Pertumbuhan cabang dan sulur yang terlalu panjang memang menandakan bahwa tanaman tumbuh dengan baik, namun cabang atau ranting yang terlalu panjang justru akan menghambat pertumbuhan tanaman, apalagi jika Anda membudidayakannya secara tabulampot. Untuk tanaman jambu, lakukanlah pemangkasan setiap muncul tunas baru. Namun, sisakan setidaknya 3 tunas terbaik dalam setiap ranting atau cabang. Selain pada percabangan, tunas yang tumbuh di air serta tunas liar juga perlu Anda pangkas agar pertumbuhan tanaman jambu menjadi optimal.

  • Gunakan ZPT

Khusus untuk tanaman jambu, pengaplikasian ZPT akan membantu untuk memicu pertumbuhan tanaman. ZPT sendiri adalah zat pengatur tumbuh yang akan sangat baik untuk pertumbuhan tanaman. ZPT yang dapat digunakan pada tanaman jambu adalah larutan Atonik. Setelah penanaman tabulampot berumur 1 tahun, maka Anda bisa memulai menyiramkan ZPT setiap 3 minggu sekali. Caranya adalah mencampurkan 1 cc Atonik ke dalam 1-2 liter air, kemudian siramkan pada media tanam tanaman jambu.

  • Penanggulangan Hama

Sama seperti tanaman pada umumnya, tanaman jambu pun sangat rentan untuk ditumbuhi hama. Hama yang biasanya mengganggu tanaman jambu adalah lalat buah. Untuk mengatasi lalat buah, maka semprotkan insektisida yang mengandung petragenol dan juga selalu bungkus buah yang belum matang dengan menggunakan plastik. Untuk hama lain seperti ulat, kutu buah, dan kutu daun dapat dibasmi dengan pengaplikasian insektisida dan fungisida sebanyak 2 kali seminggu.

Proses Repotting Tabulampot Jambu


Sama seperti tabulampot pada umumnya, proses repotting atau pergantian pot akan sangat penting untuk menunjang kesehatan pertumbuhan tanaman jambu. Proses repotting ini selain berfungsi untuk memperbarui media tanam, juga untuk memangkas akar-akar tanaman yang sudah memanjang. Akar yang sudah memanjang jika dibiarkan akan menghambat pertumbuhan karena akan mengganggu sirkulasi air dalam pot.

Proses repotting pada tanaman jambu baiknya dilakukan saat usia penanaman sudah berusia 1 tahun. Caranya pun sangat mudah, Anda tinggal mengambil tanaman dari pot, kemudian Anda pangkas bagian akar yang terlalu panjang namun jangan sampai habis. Setelah itu, masukkan tanaman ke dalam pot yang baru dan isi pot yang baru dengan media tanam yang komposisi dan takarannya sama dengan yang sudah dibahas pada proses penanaman tabulampot jambu diatas.

Nah, sekarang Anda sudah mengetahui segala informasi lengkap perihal tabulampot jambu sehingga proses budidaya tabulampot jambu Anda bisa berhasil. Walaupun memang cara perawatannnya sekilas cukup rumit, namun jika Anda melakukannya secara telaten maka pasti Anda akan memetik hasilnya dengan cepat. Selamat menanam tabulampot jambu air dan semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Terimakasih.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Beginilah Cara Menanam Tabulampot Jambu Air Agar Cepat Berbuah"

Post a Comment